Mengejutkan!, Mantan Office Boy Ini Mampu Saingi Kekayaan Hotman Paris, Nasibnya Berubah Total Setelah Diinjak-injak Orang

SAHABATSHOLEH – Hotman Paris Hutapea menjadi salah satu pengacara yang hidup bergelimang harta. Dalam membela kasus satu kliennya, Hotman Paris mendapatkan bayaran sebesar Rp 30 Miliar.

Jika dalam satu bulan Hotman menangani 10 klien, maka pendapatannya mencapai Rp 300 miliar.

Dari kekayaannya, Hotman bisa membeli berbagai mobil mewah, dan rumah mewah.

Namun siapa sangka penghasilan Hotman hampir disaingi oleh mantan OB (office boy).

Orang tersebut adalah Nurul Atik, seorang pengusaha kelahiran Jepara, Jawa Tengah.

Nurul Atik membagikan kisah inspiratif saat menjadi OB hingga menjadi pengusaha sukses dalam tayangan Hotman Paris Show, Kamis (1/8/2019).

“Aku kira selama ini aku yang paling sukses, ternyata baru dua udah saingan aku nih, ini Nurul Atik jujur deh, kau punya outlet restoran ayam 650 outlet?” tanya Hotman.

“Betul,” Jawab Atik mantap.

Restoran ayam cepat saji Atik ini dinamai Rocket Chicken, bahkan setiap outletnya merupakan restoran dengan tempat duduk minimal 40 bangku.

“Tampangmu nggak ada tampang orang kaya? 650 outlet ayam tersebar di seluruh Indonesia? Itu restoran atau warung kecil?” tanya Hotman.

“Iya (tersebar di berbagai wilayah di Indonesia), semua restoran, konsepnya kita restoran, bukan kios bukan rombong ya, jadi ada ketentuan tempat duduk itu minimal 40,” ungkap Atik.

Dari 650 outlet milik Atik yang tersebar di berbagai daerah, pengusaha satu ini bisa meraup keuntungan hingga miliaran rupiah per tahun.

“Ok, 650 outlet, setahun berapa itu penghasilan kotor?” tanya Hotman.

“Ini belum evaluasi ya, kalau 2018 kemarin omzet sekitar Rp 1,2 triliun,” ungkap Atik.

Jika dihitung, penghasilan bersih Atik tahun lalu mencapai ratusan miliar.

“Anggaplah keuntungan 15 persen, berarti untungnya Rp 180 miliar setahun,” Hotman memperjelas.

Baca Juga :   Berkat Rajin Ibadah Dan Jujur, Tukang Becak Lulusan SD Ini Menjadi Pengusaha Sukses di Swiss

“Katanya kamu bekas OB, bekas cleaning service, tahun berapa? Umur berapa tuh?” imbuh Hotman.

Perjuangan Atik menjadi orang sukses, dimulai dari bawah. Atik mulai bekerja di sebuah restoran ayam cepat saji bertaraf internasional.

“30 tahun yang lalu, saat umur 23 tahun, setelah lulus sekolah,” aku Atik.

Hotman yang penasaran dengan kisah Atik kemudian menanyai proses perjuangan sang pengusaha.

“Bagaimana kamu naik dari OB, sampai bisa jadi pemilik restoran,” kata Hotman Paris.

“Saya pertama itu jadi cleaning service, terus sempat tersinggung saya harus nahan, kenapa? begitu saya ngepel bersih ada temen-temen dari kampus diinjak-injak,” kenang Atik.

“Terus dihina ‘mas-mas ini diruangan ber AC kok pakai topi panas ya?’, aduh sakitnya, terus diinjek-injek, saya bilang diem-diem sabar,”

“Kok dia nya ngeledekin lagi, saya bilang ‘mas kalau berani ambil topi silakan ambil, anda jagoan, saya gaji Rp 35 ribu, kalau saya nggak pakai topi, saya dikeluarin” ungkap Atik.

Rasa sakit hati menjadi pecut semangat bagi Atik untuk berkembang.

“Habis itu saya ada tekad, perjuangan, dari OB terus jadi asisten cook, motong-motong, masak-masak, habis itu ke kasir, habis itu jadi supervisor, sampai store manager, habis itu jadi audit pernah, area manager pernah,”

“Buka pertama Rocket Chicken 21 Februari 2010, sembilan tahun empat bulan,” ungkap Atik.

Atas kesuksesannya, Atik bahkan menerima penghargaan Leader Market pada tahun 2012 dari Menteri Perindustrian.

Tags: #ayam #hotman paris #jawa tengah #jepara #kekayaan #ob #Office boy #pengacara #pengusaha