Ibnu Alnafis, Bapak Penemu Teori Sirkulasi Paru-Paru

375 views

Ibnu Alnafis merupakan tokoh kedokteran Muslim pertama yang menciptakan teori sirkulasi paru-paru. Ibnu Alnafis memiliki nama lengkap Ala-al-Din Abu al-Hasan Ali Ibn Abi al-Hazm al-Qarshi al-Dimashqi.

Ibnu Alnafis lahir pada tahun 1213 Masehi di Damaskus. Dia mengenyam pendidikan di Perguruan Tinggi Kedokteran Bimaristan Al-Noori yang didirikan oleh Noor al-Din Al-Zanki. Selain itu, Ibn al-Nafis juga mempelajari yurisprudensi, sastra dan teologi. Ia juga menjadi ahli terkenal di Syafi’i School of Jurisprudence serta seorang dokter terkenal.

Pada 1236, Ibn Nafis pindah ke Mesir dan bekerja di Rumah Sakit Al-Nassri kemudian di Rumah Sakit Al-Mansouri di mana ia menjadi kepala dokter dan dokter pribadi Sultan. Ketika dia meninggal pada tahun 1288 Masehi, dia menyumbangkan rumah, perpustakaan, dan kliniknya ke Rumah Sakit Mansuriya.

Yang paling banyak dari buku-bukunya adalah Al-Shamil fi al-Tibb yang dirancang untuk menjadi ensiklopedia yang terdiri dari 300 volume, tetapi tidak selesai karena kematiannya. Naskah ini tersedia di Damaskus. Bukunya tentang oftalmologi sebagian besar merupakan kontribusi asli dan juga masih terjaga.

Bukunya yang paling terkenal adalah Mujaz al-Qanun (Ringkasan Hukum) dan sejumlah komentar yang ditulis pada topik yang sama. Komentarnya termasuk satu di buku Hippocrates, dan beberapa volume pada Qanun Ibnu Sina.

Demikian juga ia menulis komentar tentang buku Hunayn Ibn Ishaq. Buku terkenal lainnya yang mewujudkan kontribusi aslinya adalah pada efek diet pada kesehatan berjudul Kitab al-Mukhtar fi al-Aghdhiya.

Kontribusi asli utamanya yang sangat penting adalah penemuan sirkulasi paru-paru, yang ditemukan kembali oleh ilmu pengetahuan modern setelah lebih dari tiga abad. Dia adalah orang pertama yang benar menggambarkan paru-paru dan memberikan deskripsi bronkus dan interaksi antara pembuluh tubuh manusia untuk udara dan darah. Dia juga menguraikan fungsi arteri koroner sebagai pemasok darah ke otot jantung.

Baca Juga :   Ilmu Anatomi Manusia Tumbuh Pesat di Tangan Ilmuwan Muslim

Menemukan Sirkulasi Paru

Pada 1924 seorang dokter Mesir Muhyo Al-Deen Altawi, menemukan sebuah naskah berjudul Commentary on the Anatomy of Canon of Avicenna di perpustakaan negara Prusia di Berlin saat mempelajari sejarah Kedokteran Islam di fakultas kedokteran Universitas Albert Ludwig di Jerman.

Naskah ini dianggap sebagai salah satu buku ilmiah terbaik di mana Ibn Al-Nafis menulis secara rinci topik anatomi, patologi, dan fisiologi. Penemuan ini mengungkapkan fakta ilmiah penting, yang sampai saat itu telah diabaikan: deskripsi pertama dari sirkulasi paru-paru.

Teorinya ini membantah ahli kedokteran Yunani kuno abad kedua, Galen yang menyebutkan darah yang mencapai sisi kanan jantung mengalami pori-pori tak terlihat di septum jantung ke sisi kiri jantung di mana ia bercampur dengan udara untuk menciptakan roh dan kemudian didistribusikan ke tubuh.

Menurut pemikiran Galen, sistem pembuluh vena terpisah dari pembuluh arteri, kecuali ketika keduanya bersentuhan melalui pori-pori yang tak terlihat. Sedangkan menurut Ibn Al-Nafis, darah dari ruang kanan jantung harus tiba di ruang kiri tetapi tidak ada jalur langsung di antara mereka.

Darah dari ruang kanan harus mengalir melalui vena arteriosa (arteri pulmonalis) ke paru-paru, menyebar melalui zat-zatnya, berbaur di sana dengan udara, melewati arteria venosa (vena paru) untuk mencapai ruang kiri jantung dan di sana membentuk semangat vital.

Dalam menggambarkan anatomi paru-paru, Ibnu Nafis menyatakan, “Paru-paru terdiri dari bagian-bagian, salah satunya adalah bronkus, yang kedua cabang arteria venosa dan yang ketiga cabang vena arteriosa, semuanya dihubungkan oleh daging berpori longgar.”

Dia kemudian menjelaskan peran vena arteriosa adalah untuk mengangkut darah yang telah menipis dan dihangatkan di jantung, sehingga apa yang merembes melalui pori-pori cabang pembuluh ini ke dalam alveoli paru-paru dapat bercampur dengan apa yang ada udara di dalamnya dan bergabung dengannya, Komposit yang dihasilkan menjadi cocok untuk menjadi roh ketika pencampuran ini terjadi di rongga kiri jantung. Campuran dibawa ke rongga kiri oleh arteria venosa.

Baca Juga :   Ilmu Anatomi Manusia Tumbuh Pesat di Tangan Ilmuwan Muslim

Kontribusi penting lain dari Ibnu Nafis yang jarang disebutkan adalah postulasi bahwa nutrisi jantung diekstraksi dari pembuluh kecil yang melewati dindingnya, ketika dia berkata, “Sekali lagi pernyataannya (Avicenna) bahwa darah yang ada di sisi kanan adalah untuk menyehatkan jantung tidak benar sama sekali, karena makanan ke jantung adalah dari darah yang menembus pembuluh yang menembus tubuh jantung. Ibn Al-Nafis adalah orang pertama yang mengedepankan konsep sirkulasi koroner.

Kebangkitan Akhir Eropa

Pengamatan penting ini tidak diketahui di Eropa sampai 300 tahun kemudian ketika Andrea Alpago dari Belluno menerjemahkan beberapa tulisan Ibn Al-Nafis ke dalam bahasa Latin pada 1547.

Kemudian, Michael Servetus menggambarkan sirkulasi paru-paru dalam buku teologisnya, Christianismi Restitutio pada 1553 dan menulis, “udara yang bercampur dengan darah dikirim dari paru-paru ke jantung melalui vena arteri; Oleh karena itu, campuran dibuat di paru-paru. Warna cerah diberikan kepada roh sanguine oleh paru-paru, bukan oleh jantung.

Saat itu, Servetus Biday dianggap telah menentang ajaran Galen, akibatnya bukunya kemudian dibakar di tiang pancang. Andreas Vesalius menggambarkan sirkulasi paru-paru dalam bukunya De Fabrica, dengan cara yang mirip dengan deskripsi Ibn Nafis. Deskripsi serupa lainnya diberikan oleh Realdus Colombo pada 1559 dalam bukunya De re Anatomica. Kemudian William Harvey pada 1628, melakukan melalui pengamatan anatomi langsung pada hewan terkait sirkulasi darah.

 

sumber: https://bit.ly/3zeykh0

Tags: #dokter muslim #ibnu alnafis #ilmuwan muslim #konsep sirkulasi koroner #penemu sirkulasi paru paru #sirkulasi paru paru #teori sirkulasi paru paru