Ustaz Adi Hidayat Berikan Tips Jadi Orang Kaya Sesungguhnya

174 views

Siapa yang tak kenal Ustadz Adi Hidayat (UAH) , penceramah kondang dengan jutaan pengikut. Dai pendiri Quantum Akhyar Institute ini kerap mengisi ceramah agama di berbagai tempat. Retorika ceramahnya dikenal lugas dan mudah dipahami pendengarnya.

UAH , Dai kelahiran Banten Tahun 1984 pernah menunut ilmu di Islamic Call College, Tripoli, Libya. Beliau belajar berbagai disiplin ilmu Al-Qur’an, hadis, fikih, usul fikih, tarikh, Lughah, dan sebagainya.

Dalam berbagai ceramahnya, UAH sering membagikan tips dan solusi dari setiap persoalan kehidupan termasuk masalah rezeki. Sebagaimana diketahui, Dai lulusan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta ini dikenal sebagai sosok yang gemar berbagi dan menghidupkan sedekah.

Beliau kerap menyampaikan motivasi agar kaya dan mudah mendapatkan rezeki dari Allah. Salah satu ceramahnya bertema “Orang Kaya yang Sesungguhnya” banyak menarik perhatian jamaahnya.

Beliau menyebutkan rahasia agar hidup sukses dan menjadi orang kaya yang sesungguhnya. Sebab, banyak di antara manusia yang memiliki harta banyak, namun tetap merasa tidak cukup.

Orang kaya yang sesungguhnya bukan orang yang banyak harta. Orang kaya itu bukan orang yang mempunyai banyak properti kehidupan, kendaraan mewah, baju yang berlusin-lusin. Berikut tausiyah beliau:

“Ini prinsip dasarnya nih. Jangan pernah kita berfikir bahwa hidup itu nggak dijamin rezeki. Kurang rezeki itu mustahil. Karena yang paling dasar yang dijaminkan oleh Allah adalah cukup.

Jika ada orang yang merasa kurang, itu berarti orang yang tidak pernah merasa cukup. Ini problemnya. Boleh jadi (maaf) bukan karena tidak cukupnya, tapi karena dia mengejar satu beban yang tidak sesuai dengan kebutuhannya. Atau mengejar sesuatu di luar asas kecukupannya.

Kalau ingin naik level (derajat) dari ini dan naik level kedua maka diberikan lagi secara indah oleh Al-Qur’an, seperti ini caranya. Tapi kalau levelnya tidak dipelajari maka ini menjadi beban. Ini yang menyebabkan seseorang dari (level) cukup menjadi jatuh ke bawah turun miskin. Dari miskin turun lagi ke bawah jadi fakir.

Baca Juga :   Ayah Bunda, Ini Nasihat Ustadz Adi Hidayat Cara Mendidik Anak agar Selamat Dunia Akhirat

Kalau dia nggak pernah belajar tangganya maka selamanya dia tidak akan pernah naik. Jadi pembuktian dari awal persis seperti Sayyidah Maryam itu diberikan pendahuluan oleh Allah. Sebelum melahirkan Nabi Isa ‘alaihissalam dengan cara yang tidak biasa. Sayyidah Maryam diberikan pengantar oleh Allah. Apa pengantarnya?

Dari mulai beliau tumbuh berkembang dirawat (diasuh) oleh pamannya Nabi Zakariya ‘alaihissalam. Apa yang terjadi dengan beliau. Masya Allah, tiba-tiba setiap mau makan, makanannya ada. Setiap ada kebutuhan diantar semua oleh Nabi Zakariya. Baru dibuka pintu mihrabnya sudah ada semua yang dibutuhkan. Ini yang sering diulang-ulang dalam Al-Qur’an Surah ke-3 (QS ‘Ali Imran) Ayat ke-37.

فَتَقَبَّلَهَا رَبُّهَا بِقَبُوۡلٍ حَسَنٍ وَّاَنۡۢبَتَهَا نَبَاتًا حَسَنًا ۙ وَّكَفَّلَهَا زَكَرِيَّا ‌ؕ كُلَّمَا دَخَلَ عَلَيۡهَا زَكَرِيَّا الۡمِحۡرَابَۙ وَجَدَ عِنۡدَهَا رِزۡقًا ‌ۚ‌ قَالَ يٰمَرۡيَمُ اَنّٰى لَـكِ هٰذَا ؕ‌ قَالَتۡ هُوَ مِنۡ عِنۡدِ اللّٰهِ‌ؕ اِنَّ اللّٰهَ يَرۡزُقُ مَنۡ يَّشَآءُ بِغَيۡرِ حِسَابٍ

“Maka Dia (Allah) menerimanya dengan penerimaan yang baik, membesarkannya dengan pertumbuhan yang baik dan menyerahkan pemeliharaannya kepada Zakaria. Setiap kali Zakaria masuk menemuinya di mihrab (kamar khusus ibadah), dia dapati makanan di sisinya. Dia berkata, “Wahai Maryam! Dari mana ini engkau peroleh?” Dia (Maryam) menjawab, “Itu dari Allah.” Sesungguhnya Allah memberi rezeki kepada siapa yang Dia kehendaki tanpa perhitungan.”

Sampai ada keyakinan di jiwa Sayyidah Maryam, ini Allah yang berikan. Beliau yakin kepada Allah dengan seyakin-yakinnya, tersambung dengan kuat. Itulah puncak keimanan paling dalam, dengan semua itu muncullah ketakwaan. Jadi sudah tidak berfikir yang lain lagi, karena sudah merasa dibuktikan oleh Allah.

Asal kamu berikhtiar dengan cara yang benar, maka Allah tunjukkan jalan untuk mendapatkan kecukupan dalam kehidupan. Ini muqaddimahnya, jadi jangan khawatir. Jangan pernah membangun persepsi di benak kita bahwa ini bisa miskin, bisa jadi fakir, tidak! Batas paling rendahnya adalah cukup.

Baca Juga :   Bukan Istighfar, 1 Amalan Ini Kuras Habis Dosa, Sering Dilakukan dan Tak Disadari

Kemiskinan hanya terjadi bagi orang yang tidak pernah merasa cukup. Sedangkan orang yang selalu mencukupnya dirinya (merasa cukup), maka pada hakikatnya dia adalah orang kaya yang sesungguhnya. Inilah poinnya!”

 

sumber: https://bit.ly/3f1DMKR

Tags: #hakikat hidup #miskin dan kaya #orang kaya #orang miskin #tausiyah ustadz adi hidayat #uah #ustadz adi hidayat