Timur Tengah di Ambang Perang Lagi, Israel Siap Menyerang, Iran: Jangan Uji Kami!

Dua negara seteru lama Iran dan Israel di ambang perang. Ini setelah Menteri Pertahanan (Menhan) Israel Benny Gantz menegaskan kalau militernya siap mengambil tindakan terhadap Iran.

Gantz menyebut persoalan dengan Iran sebagai “masalah global dan regional”. Hal ini disampaikannya pada Kamis, 5 Agustus 2021 ketika ketegangan terus meningkat di wilayah tersebut.

Ini terjadi setelah serangan misterius yang disebut-sebut dilakukan pesawat tak berawak hingga merusak sebuah kapal tanker yang dikelola Israel di lepas pantai Oman.

Israel mengatakan pihaknya memiliki “bukti kuat” dan memberikannya kepada sekutu mereka (Amerika Serikat dan Inggris) bahwa Iran berada di balik serangan terhadap kapal tanker, Mercer Street. Meskipun tanpa memberikan rincian.

Ditanya dalam sebuah wawancara yang disiarkan di situs media lokal pada hari Kamis, apakah Israel siap untuk menyerang Iran, Gantz menjawab dengan tegas: “Ya.”

Gantz juga mengatakan kepada Ynet bahwa Israel siap untuk terlibat dalam konflik “multi-front” yang mungkin mencakup Iran. “Iran adalah masalah global dan regional dan tantangan Israel,” kata Gantz, dikutip dari Aljazeera.

“Kami perlu terus mengembangkan kemampuan kami untuk mengatasi berbagai bidang, karena ini adalah masa depan,” katanya menegaskan.

Sebelumnya, Amerika Serikat dan Inggris juga menyalahkan Iran atas serangan yang menewaskan dua orang: anggota kru warga Inggris dan Rumania. Kedua negara tersebut juga berjanji bakal menanggapinya.

Sementara itu, Teheran telah menolak tuduhan tersebut. Mereka mengatakan akan “menanggapi dengan tegas” jika negara lain memutuskan untuk menyerang kepentingannya.

Adapun Juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Saeed Khatibzadeh pada hari Kamis menyebut ancaman militer Israel sebagai “pelanggaran yang berani terhadap hukum internasional”. “Kami menyatakan ini dengan jelas: Setiap tindakan bodoh terhadap Iran akan mendapat tanggapan yang tegas. Jangan uji kami.”

Pada hari Rabu, panglima Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran mengatakan negara-negara yang mengancam Iran – terutama Israel – harus mengembangkan pemahaman yang realistis tentang kemampuan defensif dan ofensifnya.

“Dalam kebijakan dan strategi pertahanan kami, tidak ada tindakan dari musuh mana pun pada titik mana pun dan dengan cakupan apa pun, yang dapat ditoleransi dan tidak akan mendorong kami untuk menunjukkan respons yang tegas dan tegas,” kata Hossein Salami saat berkunjung ke pasukan yang terletak di sepanjang Teluk dan Selat Hormuz.

“Kami siap untuk skenario apa pun,” katanya, seraya menegaskan bahwa pesannya tersebut merupakan sebuah tindakan, bukan diplomasi.

Komentar Gantz, pada hari Ebrahim Raisi yang garis keras akan diambil sumpahnya sebagai presiden baru Iran, adalah contoh terbaru Israel yang menyatakan kesiapan militernya untuk menyerang Iran.

Pada bulan Januari, Letnan Jenderal Israel Aviv Kochavi mengatakan dia telah menginstruksikan pasukannya untuk meningkatkan persiapan untuk kemungkinan tindakan ofensif terhadap Iran selama tahun mendatang.

Israel tetap dengan keras menentang upaya AS dan kekuatan Barat lainnya untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir yang ditandatangani antara Iran dan kekuatan dunia pada tahun 2015, yang akan membuat Teheran membatasi ambisi nuklirnya dengan imbalan keringanan sanksi.[suara]

Tags: #Iran: Jangan Uji Kami! #Israel Siap Menyerang #Timur Tengah di Ambang Perang Lagi