Misteri Penurunan Drastis Virus Corona di India Yang Membuat Ilmuwan Bingung

 

sahabatsholeh.my.idEramuslim.com – Para ilmuwan mencoba mencari tahu mengapa kasus virus corona di India menurun ketika pada satu titik, tampaknya negara itu mungkin mengambil alih posisi Amerika Serikat (AS), sebagai negara yang paling parah terkena dampak.

Pada September lalu, negara itu melaporkan sekitar 100.00 kasus baru per hari, tetapi itu menurun pada Oktober dan sekarang sekitar 10.000 per hari.

Kondisi ini membuat para ahli berjuang untuk mencari alasannya.

Sementara pemerintah India sangat ingin menempatkan keberhasilan nyata pada hukum pemakaian masker dan jaga jarak sosial, hanya sedikit yang percaya langkah-langkah ini saja yang bertanggung jawab atas penurunan tersebut.

Sebaliknya, para ahli percaya itu mungkin karena fakta bahwa kota-kota terbesar di India telah mencapai herd immunity (kekebalan kawanan).

Artinya, virus telah pindah ke daerah pedesaan di mana penyebarannya lebih lambat dan di mana kasus serta kematian, jauh lebih kecil kemungkinannya untuk diuji dan dicatat.

Sebuah survei baru-baru ini menemukan 56 persen orang di Delhi, memiliki antibodi Covid, yang kemungkinan di bawah perkiraan dengan 70 persen diperlukan untuk kekebalan kawanan.

Hanya sekitar 20 persen kematian di India yang bersertifikat medis, berarti 80 persen tidak memiliki penyebab kematian resmi.

Para ilmuwan memperingatkan negara tersebut mungkin kurang menghitung kematian akibat Covid-19 sebanyak dua atau tiga kali lipat.

India juga menguji jauh lebih sedikit daripada negara maju, dengan para ahli medis memperingatkan beberapa negara bagian mengandalkan tes aliran lateral cepat yang memberikan hasil negatif palsu.

Negara ini juga memiliki populasi yang jauh lebih muda daripada banyak negara barat – dengan usia rata-rata di bawah 30 tahun – dan memiliki tingkat obesitas yang jauh lebih rendah, yang merupakan faktor utama dalam infeksi Covid-19 dan kematian yang serius

Sebagaimana melansir laman Dailymail mengutip The Times, Rabu (17/2/2021), survei antibodi yang dilakukan di Mumbai, kota terbesar kedua di India, dan Pune juga menunjukkan antibodi pada sekitar 50 persen populasi.

 

>>> MADU MANIS YANG BIKIN ISTRI TERSENYUM MANIS <<< 

 

“Daerah yang paling padat penduduknya sudah jenuh dan mencapai ambang kekebalan kawanan. Virus itu sekarang telah menyebar ke daerah pedesaan, tetapi tidak terlalu padat,” kata Giridhar Babu, seorang ahli epidemiologi di Yayasan Kesehatan Masyarakat India, kepada surat kabar itu.

Memiliki populasi yang kurang padat berarti virus menyebar lebih lambat, yang secara alami akan menurunkan angka kasus harian.

Tetapi dengan akses ke perawatan kesehatan di pedesaan India yang kurang, itu mungkin juga berarti bahwa banyak kasus dan kematian tidak terdeteksi.

Jumlah rata-rata tes swab yang dilakukan per hari, juga telah menurun di seluruh India sejak pertengahan Desember, yang juga dapat membantu menjelaskan mengapa hasil tes positif turun.

Bahkan, mereka yang swab mungkin memberikan hasil negatif palsu.

Rijo John, seorang analis kebijakan kesehatan masyarakat, juga memperingatkan bahwa beberapa negara bagian gagal melaporkan jenis tes yang digunakan, semakin memperkeruh gambaran tersebut.

“Semakin banyak negara bagian yang bergerak menuju tes deteksi antigen cepat, yang diketahui memiliki persentase negatif palsu yang tinggi dan tidak menggunakan tes RT-PCR standar emas hingga kapasitas penuh,” katanya.

Menurut dia, harus diwajibkan bagi semua negara bagian untuk melaporkan penguraian [down] jenis pengujian yang berbeda serta positif dari ini.

Data juga menunjukkan 80 persen orang India meninggal di rumah, tanpa persyaratan nasional tentang penyebab kematian yang harus diberikan sebelum jenazah dapat dikremasi atau dikuburkan.

Itu telah membuat para ahli memperingatkan tentang jumlah kematian yang ‘substansial’, dengan Dr Babu memperingatkan, jumlah sebenarnya bisa dua atau tiga kali lebih tinggi dari jumlah resmi.

Tetapi yang lain menunjuk pada pengurangan tekanan pada rumah sakit di negara itu sebagai bukti bahwa sesuatu selain kasus dan kematian yang kurang dihitung sedang terjadi.

Beberapa menunjuk pada populasi muda India dan tingkat obesitas yang relatif rendah sebagai penjelasan yang mungkin.

Negara ini memiliki usia rata-rata kurang dari 30 dengan hanya 15 persen orang dewasa yang kelebihan berat badan dan 5 persen obesitas, menurut data 2015.

Sebagai perbandingan, AS memiliki usia rata-rata 38 tahun dengan 32 persen orang dewasa kelebihan berat badan dan 36 persen obesitas.

Teori lain termasuk bahwa India telah berurusan dengan jenis virus yang kurang ganas daripada yang ditemukan di Eropa, AS, dan sebagian Afrika.

India menangguhkan semua penerbangan komersial pada Maret tahun lalu, dan meskipun telah mengoperasikan ‘koridor perjalanan’ sejak Juli, dengan cepat memutus rute ke negara-negara di mana varian baru yang berbahaya telah muncul seperti Inggris.

 

>>> MADU MANIS YANG BIKIN ISTRI TERSENYUM MANIS <<< 

 

“Itu bisa menghentikan negara yang menderita lonjakan infeksi seperti yang terlihat di Inggris setelah apa yang disebut Kent Variant muncul,” jelas ahli epidemiologi.

Pendapat lain mengungkapkan bahwa orang India, banyak di antaranya hidup dalam kondisi tidak sehat dan menderita gelombang infeksi berulang, memiliki sistem kekebalan yang tangguh secara alami.

“[India menderita] demam berdarah, chikungunya, malaria, tifus, kolera, disentri, influenza, jadi sistem kekebalan bawaan dilatih untuk waspada,” terang Jacob John, ahli virus terkemuka di Christian Medical College di negara bagian Tamil Nadu.

Keberhasilan tersebut tidak dapat dikaitkan dengan vaksinasi karena India baru mulai memberikan suntikan pada Januari lalu, dengan hanya tujuh juta dari 1,3 miliar penduduk negara yang ditusuk sejauh ini.

Para ahli telah memperingatkan bahwa meskipun kekebalan kawanan di beberapa tempat sebagian bertanggung jawab atas penurunan tersebut, populasi secara keseluruhan tetap rentan – dan harus terus melakukan tindakan pencegahan.

Ini terutama benar karena penelitian baru menunjukkan bahwa orang yang terkena salah satu bentuk virus mungkin dapat terinfeksi lagi dengan versi baru. (SUA)

 

Sumber : www.eramuslim.com

Tags: #Misteri Penurunan Drastis Virus Corona di India Yang Membuat Ilmuwan Bingung