Mengapa Praktik Dukun Masih Laris Di Indonesia ?

208 views

 

JAKARTA – Praktik dukun masih marak terjadi di Indonesia. Mengapa demikian? Banyak faktor yang menyebabkan hal tersebut terjadi.

Ustaz Abu Ubaidah Yusuf bin Mukhtar As Sidawi dalam pesannya dikutip pada Sabtu (27/2/2021) mengakui ada beberapa faktor yang menjadikan perdukunan begitu marak di Indonesia di antaranya adalah :

  1. Latar belakang bangsa Indonesia yang masih mewarisi keyakinan melekat animisme dan dinamisme sehingga mudah sekali terpengaruh dengan adegan mistik dan dunia klenik, ditambah keislaman yang dianut kaum muslimin Indonesia bercorak aliran tertentu yang berpikir mistis dan esoteris.
  2. Mereka tidak berpegang pada akidah yang benar ditambah jauhnya mereka dari ilmu agama yang benar serta ulama rabbaniyyun. Mereka masih jauh dari sentuhan tauhid yang murni dan ilmu yang benar.
  3. Adanya beberapa orang yang dianggap sebagai tokoh agama malah membela mati-matian dunia klenik dan perdukunan.
  4. Kurang sabar dalam menerima ujian kemiskinan sehingga ingin hasil secara instan dan cepat saji.
  5. Banyak kalangan pebisnis dan elite politik yang memanfaatkan jasa dukun untuk kelancaran usaha dan politiknya, sehingga mereka menjadi panutan orang-orang awam untuk mendatangi para dukun karena ngiler dengan kesuksesan dan keberhasilan mereka.
  6. Jalan pintas untuk meraih kesuksesan ini dianggap paling mudah dan ringan, apalagi setelah melihat banyak bukti dan beragam cerita dari orang-orang yang berhasil dalam waktu yang singkat dengan memanfaatkan jasa dukun.
  7. Tidak ada sanksi tegas bahkan terkesan membiarkan bahkan cenderung mendukung praktik perdukunan.Tidak ada sanksi tegas dan hukuman yang jelas buat mereka yang menyesatkan umat lewat dunia klenik dan perdukunan.
  8. Salah kaprah dalam memandang sosok dukun. Mereka menjadikan orang pintar alias paranormal sebagai tempat bertanya dan mencurahkan keluh kesah dan tempat bersandar serta bergantungnya layaknya seperti Tuhan, padahal tidak ada yang mampu memberikan manfaat dan mudarat atau mengubah nasib kecuali hanya Allah semata.
  9. Mayoritas masyarakat lebih percaya kepada wejangan dan titah dukun ketimbang para ulama yang memahami Al-Qur‘an dan as-Sunnah. Orang ingin cepat mendapat jodoh, sembuh dari penyakit, cepat kaya, naik pangkat, semuanya datang kepada dukun.

Seolah-olah mereka adalah serba bisa dan serba mampu mengatasi masalah. “Semua itu mereka menganggap sebagai ikhtiar (usaha dan upaya), sehingga sering mereka menggunakan trik “Ini ‘kan hanya ikhtiar, yang menentukan kan- Tuhan”. Sebuah trik yang sangat efisien untuk memperdayai orang-orang yang tak mengerti,” bebernya.[m.okzn]

Tags: #Mengapa Praktik Dukun Masih Laris Di Indonesia ?