Jangan Terlena!, Inilah Perbedaan Nikmat dan Istidraj

99 views

Apa perbedaan nikmat dan istidraj? Jika ditinjau dari segi bahasa, istidraj diambil dari kata ‘daraja’ yang dalam bahasa Arab berarti naik dari satu tingkatan ke tingkatan berikutnya. Sedangkan secara istilah, istidraj memiliki makna azab berwujud kenikmatan.

Untuk Anda yang penasaran dengan perbedaan nikmat dan istidraj, simak artikel ini sampai habis. Sebenarnya, ada beberapa ayat Alquran yang berkaitan dengan tanda istidraj, di antaranya adalah sebagai berikut:

Surat Al An’am ayat 44

“Fa lammaa nasuu maa zukkiruu bihii fatahnaa ‘alaihim abwaaba kulli syaii’, hattaaa izaa farihuu bimaaa uutuuu akhoznaahum baghtatang fa izaa hum mublisuun”.

Artinya:

“Maka ketika mereka melupakan peringatan yang telah diberikan kepada mereka, Kami pun membukakan semua pintu (kesenangan) bagi mereka. Sehingga ketika mereka bergembira dengan apa yang telah diberikan kepada mereka, Kami siksa mereka secara tiba-tiba, maka ketika itu mereka terdiam putus asa”.

Surat Ali Imran ayat 178

“Wa laa yahsabannallaziina kafaruuu annamaa numlii lahum khoirul li’ angfusihim, innamaa numlii lahum liyazdaaduuu ismaa, wa lahum azaabum muhiin”.

Artinya:

“Dan jangan sekali-kali orang-orang kafir itu mengira bahwa tenggang waktu yang Kami berikan kepada mereka lebih baik baginya. Sesungguhnya tenggang waktu yang Kami berikan kepada mereka hanyalah agar dosa semakin bertambah, dan mereka akan mendapat azab yang menghinakan”.

Melansir tayangan di kanal YouTube Sumber Kajian yang diunggah pada 8 November 2021, Ustadz Abdul Somad menjelaskan tentang perbedaan nikmat dan istidraj.

“Ketika Allah sayang kepadamu, maka diujilah imanmu. Ketika datang sakit, kehilangan, Allah ingin membersihkan dosa-dosamu”, ungkap Ustadz Abdul Somad.

“Ada yang paling mengerikan dalam hidup ini namanya istidraj. Apa itu? Sholat tak pernah, tapi rezeki lancar. Ngaji tak mau tapi karir melejit. Puasa tidak pernah, sedekah tidak, zakat tidak, tapi umur tetap panjang dan sehat wal afiyat. Hati-hati, itu namanya istidraj”, Ustadz Abdul Somad menambahkan.

Dengan demikian pengertian istidraj adalah ketika seorang muslim banyak melakukan maksiat dan jarang beribadah, namun hidupnya terus dilimpahi kenikmatan. Ia terjebak dalam kenikmatan hidup, padahal dirinya semakin lalai dalam menunaikan ibadah serta kewajiban lainnya.

Ciri-ciri Istidraj

Ada beberapa ciri-ciri istidraj, dan yang paling sering dijumpai adalah perilaku malas beribadah, namun terasa begitu nikmat menjalani hidup. Misalnya, seorang muslim jarang atau bahkan tidak pernah menunaikan sholat wajib, namun pekerjaannya berjalan lancar.

Ia juga berkecukupan dari segi materi, serta menjalani hidup yang layak. Sesungguhnya, kelancaran rezeki yang diterima adalah ujian dari Allah SWT, apakah dirinya akan terus terjebak atau mulai berpikir dari mana datangnya semua nikmat dalam hidup.

Tanda lain tertimpa istidraj adalah dilimpahi oleh ketenangan hidup, sementara diri sendiri tak lepas dari kegiatan maksiat. Orang-orang yang terjebak dalam istidraj justru menyombongkan kenikmatan hidup yang berhasil diperoleh dan merasa tenang berbuat maksiat karena tidak sedikit pun kenikmatan hidupnya terasa berkurang.

Ternyata, sakit termasuk bentuk nikmat dari Allah SWT. Jadi, orang-orang yang jarang terkena penyakit bisa jadi termasuk golongan yang tertimpa istidraj. Merasa tubuh dan jiwanya selalu sehat, orang-orang biasanya akan lalai dan terlena pada urusan duniawi semata.

Seperti itulah perbedaan nikmat dan istidraj yang mungkin dapat disalahartikan oleh banyak orang. Untuk itu, kita perlu terus meningkatkan level keimanan sebagai umat Muslim.[sumber]

Tags: #Ciri-ciri Istidraj #istidraj #pengertian istidraj #perbedaan nikmat dan istidraj #tanda istidraj #ustadz abdul somad