Islam Hadir dan Muliakan Perempuan

156 views

Sebelum Rasulullah ﷺ diutus menyampaikan risalah ilahiyah, akhlak dan adab manusia begitu bobrok.

Dan di antara kerusakan moral pada saat itu adalah perempuan diposisikan sebagai makhluk yang paling hina di bumi. Perempuan dianggap sebagai benalu, dan hanya sebagai pelampiasan nafsu birahi kaum laki-laki dan penguasa.

Penceramah Ustadzah Dede Rosidah atau yang akrab disapa Mamah Dedeh mengatakan pada masa Yunani kuno kaum perempuan sebatas dijadikan pelampiasan nafsu birahi para kaum laki-laki terlebih para penguasa.

Dalam berbagai literatur sejarah dapat ditemukan catatan bahwa para raja, pejabat atau pun orang kaya pada zaman itu bisa memiliki selir lebih dari 100 orang.

Sedangkan pada masa Romawi kuno, menurut Mamah Dedeh perempuan justru dianggap sebagai benda oleh kaum laki-laki sehingga bisa dijual belikan atau ditukarkan.

Sebab itu pula, pada masa itu seorang ayah tidak akan mendapatkan sanksi hukuman bila menyiksa anak perempuannya. Begitupun seorang suami tidak akan dikenakan sanksi bila menyakiti istrinya. Kaum lelaki dapat melakukan apapun sekehendak hatinya kepada perempuan.

Begitupun di jazirah Arab sebelum Allah ﷻ mengutus Nabi Muhammad ﷺ , orang-orang Arab jahiliyah berlaku sewenang-wenang kepada kaum perempuan. Seorang suami bisa sekehendak hatinya mempunyai istri berapapun. Bila seorang suami meninggal, maka istrinya bisa diwariskan kepada anak lelaki.

Dan anak lelaki itu boleh memperlakukan ibunya sesuka hatinya, menjadikannya selir, pembantu, ataupun menjualnya. Bahkan beberapa kaum memiliki tradisi bila suaminya meninggal maka perempuan wajib melukai wajahnya dengan pisau sebagai tanda kedukaan.

Bahkan jelas Mamah Dedeh, orang Arab jahiliyah begitu malu ketika memiliki anak perempuan. Bila didapati istrinya melahirkan anak perempuan maka anak langsung dibunuh atau pun diasingkan.

Baca Juga :   Nabi SAW Tolak Stigma Perempuan Penjerumus Lelaki ke Neraka

وَإِذَا بُشِّرَ أَحَدُهُمْ بِالْأُنْثَىٰ ظَلَّ وَجْهُهُ مُسْوَدًّا وَهُوَ كَظِيمٌ يَتَوَارَىٰ مِنَ الْقَوْمِ مِنْ سُوءِ مَا بُشِّرَ بِهِ ۚ أَيُمْسِكُهُ عَلَىٰ هُونٍ أَمْ يَدُسُّهُ فِي التُّرَابِ ۗ أَلَا سَاءَ مَا يَحْكُمُونَ

“Dan apabila seseorang dari mereka diberi kabar dengan (kelahiran) anak perempuan, hitamlah (merah padamlah) mukanya, dan dia sangat marah. Ia menyembunyikan dirinya dari orang banyak, disebabkan buruknya berita yang disampaikan kepadanya. Apakah dia akan memeliharanya dengan menanggung kehinaan ataukah akan menguburkannya ke dalam tanah (hidup-hidup). Ketahuilah, alangkah buruknya apa yang mereka tetapkan itu. (Alquran surat An Nahl ayat 58-59).

“Kita bersyukur lahir saat ini, sebagai umat Islam. Karena Islam memuliakan perempuan. Bahkan dalam Alquran ada satu surat yaitu An Nisa yang artinya wanita,” kata Mamah Dedeh yang juga alumni Fakultas Tarbiyah Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta saat mengisi kajian Pimpinan Pusat Persaudaraan Muslimah (PP Salimah) beberapa waktu lalu.

Mamah Dedeh mengatakan dalam Alquran banyak ayat yang memaparkan tentang tingginya derajat perempuan. Bahkan perempuan memiliki peran yang sama pentingnya dengan kaum laki-laki.

Mengutip surat An Nisa ayat 1, Mamah Dedeh mengatakan bahwa Allah ﷻ telah menyeru kepada manusia baik itu laki-laki dan perempuan untuk bertakwa. Ini menunjukan bahwa laki-laki dan perempuan sama dihadapan Allah ﷻ yakni sebagai hamba yang wajib bertakwa.

Dari ayat itu pula dapat diambil pelajaran bahwa baik laki-laki dan perempuan sama dalam proses penciptaannya yakni dari mani (nutfah), kemudian menjadi segumpal darah (alaqah) dan segumpal daging (mudghah).

Maka menurut Mamah Dedeh tidak pantas manusia berlaku sombong kepada yang lainnya atau pun merendahkan derajat orang lain terlebih karena gender. Selain dari itu dapat dipetik hikmah bahwa antara laki-laki dan perempuan saling melengkapi dan membutuhkan.

Baca Juga :   Hal-Hal Penting Yang Harus Diketahui Wanita Muslimah Soal Berdandan

Lebih lanjut Mamah Dedeh menjelaskan Allah ﷻ juga memberikan kelapangan rezeki yang sama antara laki-laki dan perempuan. Dalam hal ibadah, perempuan pun mempunyai peluang yang sama untuk meraih banyak pahala.

“Beramal saleh, baik laki-laki atau perempuan semuanya diterima Allah selama dia beriman. Doa baik laki-laki atau perempuan sama-sama diterima Allah asal hadir hatinya,” katanya.

 

sumber: https://bit.ly/3pVq3vj

Tags: #an nahl ayat 58 #an nahl ayat 59 #derajat wanita #kedudukan perempuan dalam islam #kedudukan wanita #keudukan wanita dalam islam #mamah dedeh #perempuan #wanita