DKM Perlu Perhatikan Ini, 6 Tips Agar Masjid Menarik Bagi Remaja

147 views

Masjid adalah benteng iman dan pusat penting untuk semua aktivitas Muslim. Hal ini terutama berlaku dalam masyarakat yang mayoritasnya adalah non-Muslim.

Dilansir dari About Islam, sebuah masjid harus melayani lebih dari sekadar sebagai tempat berdoa. Perannya begitu penting sehingga beberapa ulama menyatakan haram (dilarang) bagi keluarga Muslim menetap di tempat di mana masjid tidak dapat diakses oleh mereka. Jadi, bukankah masjid seharusnya menjadi tempat berkumpulnya generasi Muslim berikutnya?

Sayangnya, banyak masjid gagal membuka pintu mereka bagi kaum muda. Padahal sudah ada ketakutan kalau masjid akan menjadi tandus seperti yang dialami banyak gereja di Amerika Serikat dan inilah saatnya untuk mengambil tindakan.

Beberapa hal berikut bisa menjadi saran tentang bagaimana membuat masjid lebih ramah bagi remaja Muslim.

1. Sesuaikan budaya masjid

Hana Alasry seorang aktivis komunitas Muslim Amerika Yaman mengisahkan tentang kunjungannya ke masjid saat sholat Jumat. Ia mengaku mendapat kesan tidak mengenakkan dan kurang ramah remaja.

“Aku masuk melalui pintu depan dan melepas sepatuku. Sebelum mengambil dua langkah, saya langsung bertemu dengan seorang pria tua berjanggut putih yang bergegas ke arah saya. Dia mengatakan kepada saya dalam bahasa Arab bahwa saya perlu mengambil sepatu saya dan pergi ke belakang dan masuk dari pintu masuk wanita. Sementara itu, beberapa pria memperhatikan saya ditegur dengan ramah. Dia kemudian memberi tahu saya bahwa saya bisa masuk melalui jalan ini. Sekali ini saja,” katanya.

“Saya merasa dipermalukan dan langsung ingin keluar dari masjid. Tapi aku tetap tinggal,” tambahnya.

Seandainya budaya masjid menjadi salah satu interaksi kenabian, pria itu akan membiarkan Hana membuat kesalahan dan datang kepadanya nanti untuk memberi tahu tentang pintu masuk wanita untuk referensi di masa mendatang. Sementara pria itu bermaksud baik, inisiatifnya tidak lembut atau ramah.

“Semua penjaga (pengurus, pekerja, sukarelawan) masjid harus dilatih dalam perilaku kenabian. Mereka harus tahu seni mengatur waktu. Apa gunanya mengikuti kebijakan masjid yang ketat jika Anda menjauhkan seseorang dari cinta rumah Allah?” katanya.

2. Dukung relawan masjid Anda

Menurutnya, penting untuk mendukung para pemuda (terutama ketika mereka menjadi sukarelawan). Sebagai sebuah institusi, berikan dukungan keuangan, tawarkan sumber daya, pelatihan, dan harapan yang realistis.

Berdayakan para remaja untuk mengeksplorasi strategi baru tanpa selalu mengintip dari balik bahu mereka atau menjatuhkan ide-ide mereka. Berilah mereka bimbingan dan pengembangan keislaman agar mereka tidak menyimpang dari tarbiyah kenabian (pengembangan diri).

Jika ruang memungkinkan, tawarkan mereka sebuah ruangan di mana pekerjaan/kegiatan mereka dapat berlangsung tanpa gangguan dari pengunjung masjid lain. Beri mereka ruang dan kepercayaan dan perhatikan seberapa jauh kemajuannya.

3. Sertakan pemuda dalam kepengurusan masjid

Jika sebuah masjid benar-benar berkomitmen untuk transformasi, maka pilih orang muda dalam kepengurusan. Ini adalah ide revolusioner yang hanya akan dipertimbangkan oleh sedikit masjid. Tapi, representasi itu penting dan jika dilakukan dengan benar, ide ini menyatakan masjid benar-benar peduli kepada kaum muda Muslim di mana pun.

4. Bangunlah ruang kerja (workspace) remaja

Ruang alternatif untuk kaum muda sedang populer saat ini. Meskipun ini adalah ide yang cukup spesifik, Hana melihat beberapa masjid menciptakan ruang seperti kafe di mana kaum muda dapat mengerjakan pekerjaan rumah/belajar, menyelenggarakan makan siang, dan mengadakan acara keren seperti malam seni atau serial mendongeng.

Tentu saja, tidak semua masjid mampu membelinya, tetapi jelajahi solusi kecil seperti mengubah ruangan kecil yang kosong dengan barang-barang murah dari toko barang bekas lokal.

5. Sertakan khatib muda untuk khutbah Jumat

Tidak ada yang lebih Hana nikmati selama sholat Jumat selain menyaksikan khatib muda diberi kesempatan. Tindakan ini menjelaskan masjid telah memberi upaya dalam mengembangkan pemuda untuk menjadi pemimpin Muslim.

6. Mulai dari yang kecil dan biarkan berkembang!

“Saya telah melihat banyak pengurus masjid kecewa ketika mereka tidak dapat menjangkau 200 pemuda di bulan pertama mereka. Sama seperti Nabi SAW mulai, jangan takut untuk memulai dengan sekelompok kecil orang-orang muda yang berdedikasi. Jika halaqah muda Anda hanya memiliki enam peserta reguler, anggap itu sebagai berkah! Berinvestasi di dalamnya dan kemudian khawatir tentang strategi untuk menarik audiens yang lebih besar,” kata Hana.

Acara yang mengisi waktu yang tidak dapat diisi oleh institusi lain juga sangat membantu. Misalnya, renang khusus wanita, acara qiyam, liga olahraga, pameran karier/persiapan kuliah, dan lokakarya menarik tentang topik khusus Muslim dapat menjadi cara yang bagus untuk menarik minat kaum muda.

 

sumber: https://bit.ly/3HMfPDD

Tags: #masjid menarik bagi remaja #masjid ramah remaja #menarik remaja ke masjid #minat kaum muda #minat remaja #remaja masjid