Anda Juga Komunis, Jika…

311 views

Anda sudah baca “Das Kapital”? Anda sudah baca “The Communist Manifesto”? Sudah baca “State and Revolution” karya Lenin?

Sudah baca karya-karya Lin Yutang? Sudah mempelajari berbagai buku dan tulisan New Left yang dipelopori oleh para intelektual yang bergabung di dalam grup diskusi Institute of Frankfurt (Marcuse, Horkheimer, dll)? Sudah mempelajari filsafat Materialisme-Dialektis dan Materialisme-Historis? Sudah baca “Etika Protestan” Weber? “Wealth of Nation” Adam Smith?

Jika belum, jangan bicara panjang-lebar tentang komunisme. Belajarlah dahulu dan tidak perlu berteriak-teriak latah. Saya sudah membaca itu semua di saat setiap hari masih berseragam putih abu-abu. Bahkan untuk karya-karya seperti “Pengkhianatan Kaum Intelektual” (Julien Benda), “Soekarno Penyambung Lidah Rakyat Indonesia” (Cindy Adams), “Russel Essays” (Bertrand Russel), “Gerakan Massa” (Eric Hoffer), dan sebagainya, saya sudah lahap ketika masih bercelana pendek, seragam putih biru. Lulus SMA, saya bergabung dengan kelompok perlawanan kiri terhadap rezim Suharto di mana kawan-kawan saya dulu sebagian sekarang sudah menjadi anggota DPR, sudah punya Alphard dan mengkoleksi apartemen, sudah menjadi borjuis murni, walau di mulut masih sering bicara tentang nasib rakyat kecil. Sebatas pemoles bibir.

Bagi yang sekarang masih mengidolakan Marx, masih tergila-gila dengan ideologi Marxis atau Komunisme, ketahuilah jika Marxis dan Komunisme (Dua ideologi ini berbeda, namun sering disamakan) hanya dahsyat dalam menghancurkan sistem masyarakat yang bersendikan kolonialisme dan kapitalisme, namun NOL BESAR dalam membangun sistem tatanan masyarakat. Sejarah dunia sampai hari ini belum pernah mencatat ada negara komunis/Marxisme yang memakmurkan rakyatnya. Kalau yang memakmurkan para pejabatnya, itu banyak.

Malah sejarah telah mencatat jika di dalam peradaban Islam-lah, pernah menciptakan kemakmuran dan kesejahteraan yang berkeadilan, bagi rakyat banyak dan juga pemimpinnya. Coba buka buku-buku sejarah peradaban Islam lagi.

Baca Juga :   Memb3nc1 Ulama, Sifat Yahudi yang Kini Banyak Ditiru Umat Islam

Marxisme yang merupakan isme yang menjadi dasar komunisme, yang bersendikan filsafat materialisme-dialektis dan materialisme-historis, memang tidak membahas tentang ruh, tidak membahas tentang aspek-aspek yang tidak kasat mata, seperti agama, situasi kebatinan, dan sebagainya. Mungkin sebab itu banyak tokoh komunis yang melihat agama dengan sinis, bahkan yang lebay akan meludahi agama, agama apa pun itu. Kaum komunis hanya percaya pada material, pada sesuatu yang bisa diindera oleh manusia. Kasarnya, kaum komunis tidak percaya pada (maaf) kentut, tapi percaya jika itu bisa menimbulkan kehebohan. Itulah lucunya komunisme.

Orang-orang komunisme, kaum Marxisme, memang menghalalkan segala cara untuk mencapai tujuan. Walau tidak percaya agama, mereka tidak segan-segan akan mengenakan jubah pendeta atau mengenakan baju koko, sarung, serta peci, untuk menipu umat demi mencapai tujuannya. Nah, inilah sifat pertama dari kaum komunis: Menghalalkan segala cara demi mencapai tujuan.

Jika ada orang yang mengaku Pancasilais, mengaku agamais, mengaku ini dan itu, namun kelakuannya menghalalkan segala cara untuk mencapai tujuannya, maka dia menyerupai orang komunis.

Derifat atau turunan dari pandangan hidup dan atau pola-pikir yang demikian itu akan melahirkan manusia-manusia yang munafik. Berkata A namun melakukan B atau bahkan Z. Berjanji tidak korupsi, plus dengan kitab suci di kepalanya, namun ketika menjabat malah bertindak korup, dia juga seperti orang komunis!

Orang munafik juga sangat gemar berbohong, sehingga saking seringnya, nuraninya sudah tumpul dan tidak mampu membedakan mana yang benar dan mana kebohongan. Untuk menipu orang banyak, orang ini akan berbusa-busa mulutnya dan berjanji ini dan itu. Namun ketika berkuasa dia malah melupakan semua janjinya atau yang lebih parah melakukan sesuatu yang malah bertentangan dengan janjinya, maka ini pun ciri-ciri kaum komunis.

Baca Juga :   Doa Buruk Orang Tua Untuk Anaknya

Ada nasihat bijak yang mengatakan: “Jangan sekali-kali mempercayai omongan para politisi dan penguasa, tapi percayailah apa yang dilakukannya…”

Mudah-mudahan kita bukan termasuk orang-orang seperti ini.

Sebagai penutup, saya akan tulis kembali kesaksian Oscar Pollak, Pemimpin Redaksi Suratkabar kaum Demokrat Sosialis Wina “Arbeiter Zeitung” yang berkunjung ke Moskow di tahun 1955. Pollak menulis: “Para pejabat naik mobil mewah mengkilap, sedangkan rakyatnya naik trem butut berdesak-desakan. Para pejabat tinggal di rumah-rumah apartemen yang baru dan bagus, sedang rakyatnya tinggal di pondok-pondok kayu yang nyaris roboh…” (“The Secret Name”, by Lin Yutang, 1961, hal. 136).

Itulah kondisi masyakarat komunisme di Uni Soviet dimana ketimpangan sosial dan ketidak adilan juga lebar, sama seperti tatanan masyarakat kapitalistis. Indonesia bagaimana ya?

Oleh: Abdullah

 

sumber: https://bit.ly/337IXGF

Tags: #islam #komunis #muslim #orang komunis #paham komunis #pki