Al Jazari, Penemu Muslim Yang Ciptakan Robot Pertama Dunia

163 views

 

Air mancur yang dapat diprogram untuk dinyalakan dan dimatikan. Ini hanyalah beberapa dari ciptaan luar biasa dari penemu Muslim abad ke-12 Ismail al Jazari, yang meletakkan dasar untuk teknik modern, hidrolika, dan robotika.

Selain itu, ia juga membuat mesin praktis termasuk alat penarik atau pemompa air yang digunakan oleh para petani selama berabad-abad.

Al Jazari bernama lengkap Abu al-Izz Ismail ibn al Razzaz al Jazari, yang lahir pada tahun 1136 di Diyarbakir di tempat yang sekarang menjadi Turki bagian tengah-selatan. Ia adalah putra dari seorang perajin yang rendah hati. Kelahirannya berada dalam konteks masa kekacauan politik akibat perebutan kekuasaan lokal serta efek Perang Salib.

Al Jazari bertugas sebagai insinyur untuk melayani penguasa daerah, Artuqids. Dinasti ini pernah memperluas kekaisarannya ke Suriah. Dalam perjalanan hidup al Jazari, bagaimanapun, kekuatan Artuqid berada di bawah kekuasaan dinasti Zangid tetangga yang lebih kuat, dan kemudian masih oleh penerus pahlawan Muslim, Saladin.

Terlepas dari pergolakan Perang Salib, dan hubungan yang bergolak antara kekuatan Muslim yang berbeda, kehidupan insinyur yang brilian dihabiskan dengan damai untuk melayani beberapa raja Artuqid, untuk siapa dia merancang lebih dari seratus perangkat cerdik.

Tidak seperti penemu praktis lainnya pada masa itu, yang meninggalkan sedikit catatan tentang pekerjaan mereka, al Jazari memiliki hasrat untuk mendokumentasikan karyanya dan menjelaskan bagaimana dia membangun mesinnya yang luar biasa.

Pada 1206, dengan hasil yang luar biasa selama seperempat abad, dia memberi dunia sebuah katalog tentang ‘mesin yang tak tertandingi’, yang sekarang dikenal sebagai The Book of Knowledge of Ingenious Mechanical Devices.

Al Jazari menyertakan diagram yang cermat dan ilustrasi warna-warni untuk menunjukkan bagaimana semua bagian cocok satu sama lain. Beberapa salinan karyanya yang tidak lengkap masih ada, termasuk yang dipegang oleh Museum Topkapi Sarayi di Istanbul, Turki, dihargai karena detail artistik dan keindahannya.

The Book of Knowledge adalah satu-satunya sumber informasi biografi yang ada pada al-Jazari. Naskah itu meninggikan dia sebagai Badi al-Zaman (unik dan tak tertandingi) dan al-Syekh (terpelajar dan layak), dan mengakui beberapa penemuan yang diwariskan.

Penemuan Al Jazari memanfaatkan inovasi dan keilmuan yang ada selama beberapa abad era sebelumnya. Penemuan tersebut memanfaatkan sains dan kebijaksanaan dari budaya Yunani kuno, India, Persia, Cina, dan lainnya. Selama ekspansi cepat Islam di abad ketujuh, para penguasa Muslim menaruh minat yang dalam pada pengetahuan tentang tanah yang mereka taklukkan.

Mereka mengumpulkan manuskrip dan buku di Bayt al-Hikma (Rumah Kebijaksanaan). Lembaga ini berkembang pesat di bawah khalifah Abbasiyah di Baghdad pada abad kedelapan dan kesembilan sebagai perpustakaan dan akademi. Bersama dengan pusat-pusat lain, itu memainkan peran mendasar dalam kemajuan ilmiah dan ilmiah abad pertengahan selama zaman keemasan Islam.

Seiring dengan filosofi, kedokteran, astronomi, dan zoologi, teknik mesin Muslim mencapai ketinggian yang luar biasa di tangan tokoh-tokoh luar biasa, termasuk trio penemu Persia abad kesembilan, Banu Musa bersaudara. Mereka menerbitkan banyak karya, tetapi al Jazari kemungkinan besar dipengaruhi oleh penemuan mereka yang ditampilkan dalam The Book of Ingenious Devices (juga dikenal sebagai The Book of Tricks).

Al Jazari juga dipengaruhi oleh penemu non-Muslim seperti akhir abad ketiga SM, yaitu Apollonius dari Perga, seorang geometris berpengaruh yang al-Jazari puji dalam karyanya. Niat Al Jazari tidak hanya untuk membangun warisan para penemu hebat ini, tetapi untuk menyempurnakannya.

Dalam kata pengantar buku karyanya berjudul The Book of Knowledge, al Jazari menulis, “Saya menemukan bahwa beberapa ilmuwan sebelumnya telah membuat perangkat dan telah menjelaskan apa yang telah mereka buat. Mereka tidak mempertimbangkannya sepenuhnya dan juga tidak mengikuti jalan yang benar untuk semuanya. … dan bimbang antara yang benar dan yang salah.”

Rancangan mesin-mesin dalam buku al-Jazari memuat penjelasan yang praktis dan mudah. Misalnya, jam, air mancur, robot musik, mesin air, dan mesir pengukur. Salah satu perangkatnya yang paling terkenal adalah jam air raksasa yang menampilkan seekor gajah yang menggendong pengemudinya. Jam air sederhana ini telah digunakan di Mesir dan Babilonia kuno, tetapi penemuan rumit al-Jazari dengan jelas mengungkapkan ambisinya untuk menyempurnakannya.

 

Robot pertama dalam sejarah?

Penemuan fantastis al Jazari lainnya yang menarik perhatian para sejarawan sains adalah “robot”. Ini dianggap sebagai “robot” pertama yang dapat diprogram dalam sejarah. Karya fenomenal tersebut mirip seperti kotak musik yang dirancang untuk memainkan lagu-lagu sebagai hiburan.

Mekanisme kerja yang digunakan yaitu dengan menganimasikan para drumer yang diprogram untuk memainkan ketukan secara berbeda. Alat ini kemudian menjadi mainan bagi orang kaya saat itu. Al-Jazari memahami kebutuhan untuk mempesona pelanggannya yang kaya dengan keajaiban terbarunya.

Sebagai pengrajin dari latar belakang yang sederhana, al Jazari juga mengetahui apa saja kebutuhan sehari-hari sehingga ia merancang gadget yang gunanya untuk meringankan beban kerja orang-orang.

Dalam buku ‘The Book of Knowledge’, al-Jazari menjelaskan secara rinci setidaknya lima mesin yang memfasilitasi pengambilan air dan pengairan, baik itu di sektor pertanian maupun di rumah.

Mesin lain yang rancangannya ada di dalam bukunya, yaitu poros engkol yang mengubah gerakan linier menjadi gerakan berputar, dan sarana untuk kalibrasi yang tepat dari kunci dan lubang lainnya, di antara banyak lainnya.

Sifat rendah hati dari buku ‘The Book of Knowledge’ tercermin dalam bahasanya. Penemu lain umumnya sengaja menulis prosa mereka dalam bahasa yang tidak jelas untuk membatasi orang-orang kecil. Namun hal ini berbeda dengan Al-Jazari yang bersusah payah untuk membuat bukunya dapat diakses oleh pembaca dari kalangan manapun.

Dengan demikian, siapapun bisa membangun beberapa mesin yang lebih praktis berkat penjelasan al-Jazari, penemu Muslim yang sangat tertarik pada proses konstruksi seperti pada teori dan perhitungan.

Al Jazari wafat pada 1206, tahun di mana dia mempersembahkan bukunya kepada sultan. Dia dikenang terutama karena buku tersebut. Lebih dari itu, penemuannya yang terealisasi akan memainkan peran kunci dalam kehidupan sipil selama bertahun-tahun yang akan datang.

Di antaranya adalah sistem pasokan air dengan menggunakan roda gigi dan energi hidrolik, yang digunakan di masjid dan rumah sakit Diyarbakir dan Damaskus. Dalam beberapa kasus, sistem yang meniru desainnya tetap digunakan hingga saat ini.

Sebagian besar inovasinya berabad-abad lebih awal dari pencapaian sains Eropa. Karyanya tentang katup kerucut, komponen kunci dalam teknik hidrolik, pertama kali disebutkan di Eropa lebih dari dua abad kemudian oleh Leonardo da Vinci, yang ternyata juga terpesona pada “robot” al-Jazari.

Saat ini, nama al Jazari membangkitkan rasa kagum di antara sejarawan sains. Sejarawan insinyur dan teknologi Donald R. Hill, penulis buku terjemahan terkenal The Book of Knowledge, menyampaikan betapa pentingnya karya al-Jazari.

Dia menyebut al-Jazari sebagai bapak robotika, merupakan sosok “Leonardo da Vinci dari Timur”. Tentu saja julukan tidaklah tepat, karena perbedaan waktu yang didahului al-Jazari. Justru lebih tepat, Leonardo da Vinci adalah “al-Jazari dari Barat”.[REP]

Tags: #Al Jazari #Penemu Muslim Yang Ciptakan Robot Pertama Dunia